Sunday, March 10, 2013

ali, abu dan ikan paus



Ali dan Abu memang hobi mereka memancing di laut dalam. Biarlah apa orang kata, mereka tetap minat dengan hobi mereka. Sebutlah dekat laut mana, dekat lubuk mana, dekat sungai mana, semua depa dua ekor dah pegi. Sebutlah ikan ape, semua depa dah tangkap. Cuma.... mereka masih belum dapat menangkap ikan paus sahaja lagi. Ya, itu impian mereka.

Ali dan Abu juga, kegemaran mereka terhadap makanan juga sama. Yakni, pisang goreng. Tiap tiap kali trip memancing, mereka pasti akan membeli pisang goreng bungkus untuk dimakan semasa memancing. 

Alkisah pisang goreng... Dimana saja pastinya orang akan menjual pisang goreng dibungkus menggunakan plastik. Jarang jarang orang menjual dengan menggunakan bekas kertas. Sebab ape? Mahal baq ang. Lihat saja Mak Jah, dulu pakai Kancil 660, sekarang sudah tukar ke Honda City. Kenapa? Sebab jualan goreng pisangnya yang ya ampun, sangatlah laku. Dan, untung jualannya yang sangat banyak. Mana taknya, pisang tanam sendiri. Pisang goreng bubuh dalam plastik - tak pakai bekas kertas. Berbaloi baloi.

Ya, tiap tiap kali trip memancing, Ali dan Abu akan membeli goreng pisang dekat kedai Mak Jah.

Hari itu, Ali dan Abu memancing laut dalam. Macam biasa, dengan bungkusan pisang goreng. Berbungkus bungkus mereka beli. Mereka bercadang untuk bermalam atas bot. Memancing sampai keesokan harinya. Sudah tentu mereka perlu banyak bekalan makanan. Pisang goreng terutamanya.

Satu sifat buruk yang mereka kongsi ialah: suka membuang sampah dimerata rata. Tak kira masa, tak kira tempat. Dari dalam kereta, dari dalam bas, dari dalam teksi. Dari atas bot? Sudah tentu. Jadi, kemana lagi perginya plastik pisang goreng setelah pisang goreng di dalamnya habis? Ke laut la jawabnya.

Setelah dua hari satu malam mereka memancing, macam macam ikan mereka berdua dapat: ikan merah, ikan kerapu, ikan jenahak, ikan layar, ikan tuna. Cuma.. masih belum dapat menangkap ikan paus. Tetapi mereka tetap berpuas hati. Jadi, mereka pun pulang ke darat.

Sesampai sahaja di pantai, kelihatan sesuatu objek yang besar berwarna gelap. Semakin dekat, semakin jelas kelihatan susuk tubuh objek tersebut. Kelihatan beberapa orang mengerumuni objek yang kadang kala bergerak sedikit sedikit itu. Seperti sudah nazak gayanya. 

Bot berhenti, Ali dan Abu turun sambil menghampiri objek tersebut.



Oh, ikan paus rupanya.. Dan..

Ada plastik dalam perutnya....

Ali pandang Abu dan Abu pandang Ali. Akhirnya, mereka berjaya juga memancing ikan paus. Hanya dengan umpan plastik pisang goreng. Gembiranya bukan kepalang. Sehingga menitis air mata dibuatnya.


5 comments:

Hanif Idrus said...

Kikikikii..dalam maksudnya..

maitimie said...

aduhaiii~~~bilalah nak berubah ni??

Amanina said...

Salam.. bru 1st singgah sini :)

Daddy Ziyyad said...

itulah perangai buruk org Malaysia..sampai ikan paus pun jadik mangsa

Nick Nashram said...

xnak komen psl ikan paus.
nak komen psl pisang goreng je.
minom ngan nescafe ptg2 syok jugak..huhu